Tatalaksana Pemberian Cairan

Kebutuhan total cairan per hari seorang anak dihitung dengan formula berikut:

100 ml/kgBB untuk 10 kg pertama, lalu 50 ml/kgBB untuk 10 kg berikutnya, selanjutnya 25 ml/kgBB untuk setiap tambahan kg BB-nya. Sebagai contoh, seorang bayi dengan berat 8 kg mendapatkan 8 x 100 ml = 800 ml setiap harinya, dan bayi dengan berat 15 kg (10 x 100) + (5 x 50) = 1250 ml per hari.

Berikan anak sakit cairan dalam jumlah yang lebih banyak daripada jumlah di atas jika terdapat demam (tambahkan cairan sebanyak 10% setiap 1°C demam)

Memantau Asupan Cairan

Perhatikan dengan seksama untuk mempertahankan hidrasi yang adekuat pada anak yang sakit berat, yang mungkin belum bisa menerima cairan oral selama beberapa waktu. Pemberian cairan sebaiknya diberikan per oral (melalui mulut atau NGT).

Jika cairan perlu diberikan secara IV, pemantauan yang ketat penting sekali karena adanya risiko kelebihan cairan yang dapat menyebabkan gagal jantung atau edema otak. Jika pemantauan ketat ini tidak mungkin dilakukan, pemberian cairan secara IV harus dilakukan hanya pada tatalaksana anak dengan dehidrasi berat, syok septik dan pemberian antibiotik secara IV, serta pada anak yang mempunyai kontraindikasi bila diberikan cairan oral (misalnya perforasi usus atau masalah yang memerlukan pembedahan). Cairan rumatan secara IV yang dapat diberikan adalah half-normal saline + glukosa 5%. Jangan berikan glukosa 5% saja selama beberapa waktu karena dapat menyebabkan hiponatremia. Lihat lampiran 4 untuk komposisi cairan intravena.