BAB 8. ANAK DENGAN HIV/AIDS

 

Infeksi HIV mulai merupakan masalah kesehatan anak yang penting di banyak negara. Pada umumnya, tatalaksana kondisi spesifik dari anak dengan infeksi HIV mirip dengan penanganan pada anak lainnya (lihat pedoman pada Bab 3 – 6). Sebagian besar infeksi pada anak dengan infeksi HIV-positif disebabkan oleh patogen yang sama seperti pada anak dengan infeksi HIV-negatif, walaupun mungkin lebih sering terjadi, lebih parah dan terjadi berulang-ulang. Walaupun demikian, sebagian memang disebabkan oleh patogen yang tidak biasa. Sebagian besar anak dengan HIV-positif sebenarnya meninggal karena penyakit yang biasa menyerang anak. Sebagian dari kematian ini dapat dicegah, melalui diagnosis dini dan tatalaksana yang benar, atau dengan memberi imunisasi rutin dan perbaikan gizi. Secara khusus, anak ini mempunyai risiko lebih besar untuk mendapat infeksi pneumokokus dan tuberkulosis paru. Pencegahan dengan kotrimoksazol dan ART dapat sangat mengurangi jumlah anak yang meninggal secara dini. Bab ini membahas beberapa aspek dari tatalaksana anak dengan HIV/AIDS: konseling dan tes, diagnosis infeksi HIV, tahapan klinis, pengobatan antiretroviral, tatalaksana beberapa kondisi yang berkaitan dengan HIV, perawatan penunjang, ASI, pemulangan dari rumah sakit dan tindak lanjut, perawatan paliatif untuk anak pada fase sakit terminal.

Penularan HIV dari ibu ke anak (tanpa pencegahan antiretroviral) diperkirakan berkisar antara 15–45%. Bukti dari negara industri maju menunjukkan bahwa transmisi dapat sangat dikurangi (menjadi kurang dari 2% pada beberapa penelitian terbaru) dengan pemberian antiretroviral selama kehamilan dan saat persalinan dan dengan pemberian makanan pengganti dan bedah kaisar elektif.